Masa Depan AS di Afghanistan

afghanistanObama tampaknya bersungguh-sungguh memberantas “teroris”—sesuai bahasa Obama—yang ada di Afghanistan. Pada masa kampanye sebelum menjadi presiden, ia menyatakan akan mengirimkan 20.000 pasukan AS ke bumi Afghanistan. Pada tanggal 18 Februari 2009, Obama memerintahkan Menlu AS untuk mengirimkan 17.000 tentara ke negara yang merdeka dari jajahan Inggris tanggal 19 Agustus 1919 ini. Dalam pernyataan tertulisnya, Obama sempat menyatakan bahwa penambahan ini harus dilakukan melihat kondisi Afghanistan yang tidak stabil. Kemungkinan jumlah tentara AS di sana diperkirakan mencapai 30.000 tentara, ditambah 30.000 tentara dari NATO (Islammemo, 25/7/09). Obama ingin menjadi pelanjut estafet ‘perjuangan’ yang baik dalam menyelesaikan persoalan dengan pasukan Taliban. Ia kelihatan bersikeras menuntaskan “rekomendasi tugas” dari pemerintah sebelumnya untuk memberantas terorisme di negeri kecil di kawasan Asia Tengah ini.

Bila melihat beberapa kenyataan di lapangan, nampaknya akan sulit bagi Obama untuk mewujudkan harapannya yang sudah banyak memakan korban harta dan jiwa itu. Obama terpaksa harus menggigit jari, bila ternyata pilihan untuk melanjutkan ekspedisi berdarah di negara Hamid Karzai ini adalah pilihan yang tidak tepat. Artinya, ia akan sulit menundukkan perlawanan para mujahidin yang ada bumi Taliban ini. Hal ini bisa dilihat dari beberapa hal:

Pertama, Fakta Sejarah

Usaha untuk melawan dan bertahan sudah dilakukan oleh rakyat Afghanistan sejak lama. Di tahun 1978, pasukan gerilya Afghan sudah terbentuk untuk menentang sistem komunis yang didalangi oleh Uni Soviet (Islamstory.com). Awal Perlawanan rakyat Afghan adalah untuk melawan sistem komunis yang berkembang dalam negeri. Sistem pemerintahan komunis di Afghanistan ini dijalankan oleh Presiden Afghanistan Hafizullah Amin (berkuasa 14 September-27 Desember 1979), dan dilanjutkan oleh presiden Babrak Caramel (27 Desember 1979-24 November 1986) yang mendapat dukungan kuat dari Uni Soviet.

Pasukan Soviet mendapat perlawanan sengit dari gerakan-gerakan yang ada di Afghanistan. Diantaranya adalah unsur-unsur perlawanan yang dipimpin oleh Qalbuddin Hikmatyar (pimpinan Al-Hizbul Islami Al-Afghani), Maulai Muhammad Yunus Khalish (pimpinan Al-Hizbul Islami), Burhanuddin Rabbani (dengan Al-Jam’iyyah Al-Islamiyah Al-Afghaniah-nya), Abdurrasul Sayyaf (pimpinan Al-Ittihad Al-Islami lil Muajahidin Al-Afghan), Muhammad bani Muhammadi (pimpinan Harakah Tsaurah Islamiyah), dan Shibghatullah Mujaddidi (pimpinan Al-Jabhah Al-Wathaniyah). Unsur-unsur ini mampu menggerakkan perjuaangan rakyat hingga pasukan Uni Soviet terpaksa harus angkat kaki dari Afghanistan pada tanggal 18 Februari 1989. Kemudian disusul dengan gerakan Taliban yang muncul tahun 1994 dibawah pimpinan Mulla Muhammad Umar. Ia pun menjadi sasaran tuduh atas peledakan WTC yang terjadi pada tanggal 11 September 2001.

Catatan sejarah Afghanistan menunjukkan bahwa gerakan perlawanan rakyat Afghanistan tidaklah mudah dipatahkan. Terbukti ketika menghadapi berbagai serangan musuh dengan persenjataan pemusnah yang lengkap dan super canggih. Kekuatan asing yang ingin menduduki negara miskin ini, sejak pemerintahan Inggris yang berhasil diusir tanggal 19 Agustus 1919, menyusul Uni Soviet yang angkat kaki tanggal 18 Februari 1989, dan kini sedang disutradarai AS, tetap saja tak mampu meruntuhkan pertahanan pasukan gerilya ini.

Kedua, Secara Realita

Semangat membasmi ‘teroris’ ternyata tidak membantu usaha AS untuk bergerak di Afghanistan. Inggris malah menarik dukungannya atas perang ini dengan bertambahnya kerugian mereka. Hal ini menyebabkan AS harus menambah pasokan jumlah tentara untuk Afghanistan. Menteri pertahanan AS, Robert Gates, mengakui susahnya kondisi yang ada di Afghanistan dan kekhawatiran akan hilangnya dukungan rakyat atas perang tersebut. Gates menyatakan bahwa harapan kemenangan masih jauh dan belum ada harapan untuk menang dalam satu tahun ke depan ini. Oleh karena itu ia mengajak untuk mengubah strategi agar tidak kehilangan dukungan publik (27/7/09). Karzai juga menyatakan bahwa pengiriman stok tentara ke Afghanistan tidak menjamin perbaikan keamanan. Ia mengajak untuk mengadakan perundingan dengan pemimpin pasukan Taliban Mulla Umar.

Ketiga, Kuatnya Pertahanan Pasukan Taliban

Delapan tahun bukan waktu singkat bagi AS untuk menerobos pertahanan pasukan Taliban. Namun ternyata hingga hari ini, AS masih belum banyak berkutik dengan perlawanan pasukan rakyat Afghanistan ini. Pihak AS malah berkeinginan bekerjasama dengan tentara bayaran (mercenaries) untuk mempelajari langkah-langkah ke depan yang akan diambil dalam perang Afghanistan (Washingthon Post, 26/7/09). Pertanyaannya, apakah kegagalan pasukan AS menundukkan perlawanan rakyat Afghanistan ini karena kekurangan pasukan dan lemahnya persenjataan, ataukah karena kuatnya pertahanan yang dimiliki oleh rakyat Afghanistan? Jawabannya jelas, pasukan Taliban mempunyai sebuah sistem pertahanan yang tidak mudah diruntuhkan. Bahkan dengan dengan adanya sekitar 20.000 pasukan asing di dalam negeri, masih saja pasukan Taliban mampu melancarkan serangan yang menimbulkan banyak kerugian.

Tentara gabungan dari negara-negara adidaya di dunia bahkan dibuat tak mampu berkutik. Pasukan Taliban masih menguasai tiga perempat wilayah Afghanistan walaupun di dalam negeri ada banyak pasukan dan pengaruh kekuatan dari negara Inggris, Prancis, Spanyol, Jerman, AS dan negara-negara lainnya. (Majalah Al-Bayan, Juni 2009)

Keempat, Tabiat Masyarakat

Masyarakat Afghanistan dikenal sebagai masyakarat yang kokoh, tangguh dan pemberani, terutama pejuang Taliban yang berasal dari wilayah Kandahar. Orang-orang yang berada di kawasan selatan Afghanistan ini terkenal dengan perlombaan dan ‘pertunjukan rakyat’ yang dikenal dengan nama ‘parade bara api’ (ithfa’ul jamri). Perlombaan ini dilakukan dengan menggenggam bara api yang sedang menyala dalam waktu lama, sampai bara itu padam. Pemenang dalam perlombaan ini adalah mereka yang tidak bergerak atau mengaduh kesakitan. Ini menunjukkan kekuatan dan ketahanan yang dimiliki oleh rakyatnya.

Selain itu, kerugian yang mereka derita sudah sangat banyak, baik harta maupun jiwa. Jumlah rakyat sipil yang meninggal ikut mengobarkan semangat perjuangan rakyat ini. Di tahun 2008 saja, jumlah penduduk yang tewas mencapai 2100 orang yang terdiri dari anak-anak, perempuan dan orang tua (Majalah Al-Bayan, Juni 2009)

Kelima, Dukungan Dunia Islam

Dr. Raghib As-Sirjani dalam situsnya, islamstory.com (12/3/08) menyebutkan sikap dunia terhadap penyerangan AS ke Afghanistan ini. Agresi AS setelah 21 September ini memang mendapat dukungan dari beberapa negara seperti Mesir dan Arab Saudi. Serangan ini juga mendapat dukungan dari NATO dan Dewan Keamanan PBB.

Sementara itu, para ulama kaum muslimin dari berbagai mazhab dan kalangan di dunia Arab yang menyatakan haramnya ikut dalam gerakan militer apapun untuk melawan Afghanistan. Ikatan Ulama Muslimin Palestina mengeluarkan fatwa, menyatakan haramnya negara-negara Islam memberikan bantuan militer kepada pasukan AS untuk menyerang negara Muslim dan membunuh rakyat sipil. Syaikh Yusuf Al-Qaradhawi juga mengatakan hal yang senada. Demikian juga Grand Syaikh Al-Azhar, Dr. Muhammad Sayyid Tanthawi mengingatkan kepada pihak AS untuk tidak menyerang pihak manapun sebelum memiliki bukti kuat kuat. Beliau menyatakan bahwa setiap negara berhak membela diri ketika diserang dan tidak boleh menjatuhkan hukuman apapun sebelum seseorang terbukti bersalah.

Melihat kenyataan ini, nampaknya Obama masih butuh waktu yang teramat panjang (kalau tidak bisa dikatakan mustahil) untuk menundukkan perlawanan pasukan Taliban di Afghanistan.

Profil Penulis: Umarulfaruq Abubakar, Lc., Mahasiswa Pasca Sarjana Fakultas Syariah Wal Qanun, Universitas Al-Azhar. Koordinator Divisi Kajian Studi Informasi Alam Islami (SINAI), Kairo-Mesir.

One thought on “Masa Depan AS di Afghanistan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s